Gradshow Lasalle College Int 2008

akhirnya selesai juga acara dari tempat kerjaku saat ini, Lasalle gradshow, setelah persiapan yang memakan waktu beberapa bulan sebelumnya.

Dalam acara tersebut g menjadi Team Support, khusus bagian IT. spesifikasi detailnya adalah mempersiapkan perlengkapan Komputer untuk menampilkan hasil karya student yang menuntut ilmu di lasalle college international Jakarta.

Team IT mengerahkan tenaga sebanyak 3 orang, Roni, Yanuar, dan g sendiri. Thanks u team udah membantu team IT mengerjakan pekerjaan yang lumayan capek dech.

Dalam acara tersebut saya rasa semua mengerjakan dengan baik, terbukti dengan para undangan yang datang termasuk banyak, g ngak tau persis jumlah undangannya. jadi tidak bisa berkomentar. Dalam acara tersebut tidak lupa saya ucapkan juga terima kasih kepada saudara Komenk “komarrudin”, beserta teamnya. Timan, Usni, dan dedy yang tanpa mengenal rasa capek sudah membantu team IT mengangkat-angkat barang2 IT. MAC 17 inc desktop sebanyak 9 buah, PC sebanyak 2 buah, peralatan pendukung 1 Box, dan sebuah TV Plasma sekitar 27 Inc wide. Thanks u bro. dan juga pak Ramli untuk Electric nya.

Dalam hati mungkin ini adalah acara terkahir dalam team dengan seseorang yg g segani. Mbak Ida gunadi. seorang wanita yang menjadi saingan kalo dateng kekantor. Smart, cerdik, dan kuat. bayangin aja. kalo dateng tidak pernah diatas jam 1/2 7 Pagi. trus berangkatnya dari rumah jam berapa tuh ?, padahal rumahnya tergolong jauh juga. n then kalo pulang juga rata2 malem….. pulang malem n berangkat subuh… ck..ck…ck… tidurnya berapa lama tuh mbak ?… apa jangan-jangan mbak igun ngak pernah tidur yah hehehe… panggilan mbak ida gunadi kalo di kantor adalah igun😀. karena di kantor ada 2 orang dengan nama ida. n ida yang satu lagi di panggil “ida oslo”, karena berasal dari solo. Dan yang paling saya saluti dari mbak igun adalah orang nya tidak pernah “Marah” sekalipun, selama saya bekerja dengannya. Rasa ingin tahu yang kuat, menjadikan seseorang yang terus mau maju saya rasa sudah cukup untuk menjelaskan gambaran beliau. mbak igun adalah orang yang mandiri. mengerjakan semua sendiri dan jika mentok baru nanya🙂, jarang sekali saya menemukan orang seperti itu.

Tanggal 25 Juli 2008 adalah hari terakhir mbak igun, karena setelahnya dia akan pindah bekerja di bali. yah wajar sieh dikarenakan anaknya ada di bali. saya pernah liat pic mereka berdua. dan kalo tidak kenal dekat maka akan menganggap mereka adalah kakak – adik.

Pada acara Gradshow ini mbak igun lah yang menjadi Project Managernya. orang yang paling capek menurut saya, baik pikiran maupun tenaga, belum lagi kegiatan-kegiatan promosi lainnya sebagai Direktur Marketting and Admission yang menjadi pekerjaan utamanya.

Waduh jika mbak igun sudah di bali, maka tidak ada lagi yang menjadi saingannku kalo dateng ke kantor, tidak adalagi temen buat naik busway sambil mengantri, tidak adalagi orang yang saya sapa kalo ternyata mbak igun dateng duluan, “hehehe pasti nyapa lah, soalnya mesin absennya dekat dengan tempat duduknya”, tidak adalagi orang yang paling sedikit complainnya ke bagian IT, tidak ada lagi orang yang tidak jutek, karena sebagian besar justru yang paling banyak adalah orang yang jutek hehehe.

yah pointnya adalah selamat jalan mbak igun di tempat yang baru, jangan lupakan temen lama yah mbak🙂, walaupun saya sendiri tidak terlalu mengenalnya, hanya pada saat kerja di lasalle saya mengenalnya. saya rasa mbak igun adalah typical orang yang ramah, enak di ajak berteman, dan juga di segani. cara menangani, menjadi seorang pimpinan, mandiri, dan masih banyak saya rasa kelebihannya.

Karena kepemimpinan beliau lah akhirnya Gradshow berjalan lancar.

Saat ini barang milik IT telah kembali ke tempatnya kembali, dan bersiap siap kami kembali ke rutinitas team IT, yaitu mensupport kebutuhan komputer untuk staff dan student di lasalle.

Thanks u all

Dokumentasi tentang Gradshow dari sumber lain www.detik.com , dan video prologue

12 thoughts on “Gradshow Lasalle College Int 2008

  1. rs says:

    kasian deh,.. kayak kacung… !! apa gak ada kerjaan ditempat lain ya mas?

  2. rs says:

    mbak igun ini menjadi contoh pemimpin yang baik di lasalle ya mas??

  3. agustiono says:

    heheh iyah juga nieh, masih terdampar di lasalle heheheh, yups masih mending die dari pada bang toyib hehehehehe

  4. Dewiq says:

    Aduh kasian banget deh mas, kerjaan it malah jadi kayak office boy ya mas?

    Bosnya pasti orang yang gaptek ya mas…….. begitu juga guru2 yang lain, cuma igunn aja yang punya good personality….. itu biasanya dilihat dari pemimpinnya mas, kayak anak bebek itu loeh mas ngikutin induknya……..

    kalo bosnya tukang marah2 dan teriak 2 dan ga mau usaha…. pasti gurunya juga ikut2an.
    sangat disayangkan ya, padahal mahal loeh biaya pendidikan di lasalle itu, tapi jika pendidiknya aja kayak gitu sifatnya, apa muridnya juga bakal mengikuti jejak gurunya mas?

  5. Dewiq says:

    Mas, aku reach di internet pemimpin nya orang bule ya ?
    kayaknya dia homo deh……… hua hahaha………….kelihatan banget tuh……… seharusnya dia baik donk sama laki2., tapi ternyata enggak ya mas?
    dia cerewet dan suka jutekin karyawan , jadi karyawan nya juga pada ikut-ikutan jutek juga, hua hahahaa…………….

    ternyata institusi mahal, pemimpin nya punya kepribadian yang menyebabkan guru2nya jadi stress dan jadi ikut-ikutan bosnya ya.

    Mas jangan sampai ikut2an kayak mereka ya. Secepatnya cari kerja ditempat lain.

  6. merrey says:

    La Salle sendiri masuk perangkap, biarin aja bang thoyib dan pengikut-pengikutnya “ROTTEN” disitu., kalau kagak berani ambil putusan… yah sampean kagak bakal dapat kerjaan yg lebih baik.. buka mata .. pasang telinga.., masih banyak kerjaan lain yang lebih layak …. buat profesional…!!

  7. agustiono says:

    #
    Dewiq said,

    September 8, 2008 at 4:41 am · Edit

    Aduh kasian banget deh mas, kerjaan it malah jadi kayak office boy ya mas?

    Bosnya pasti orang yang gaptek ya mas…….. begitu juga guru2 yang lain, cuma igunn aja yang punya good personality….. itu biasanya dilihat dari pemimpinnya mas, kayak anak bebek itu loeh mas ngikutin induknya……..

    kalo bosnya tukang marah2 dan teriak 2 dan ga mau usaha…. pasti gurunya juga ikut2an.
    sangat disayangkan ya, padahal mahal loeh biaya pendidikan di lasalle itu, tapi jika pendidiknya aja kayak gitu sifatnya, apa muridnya juga bakal mengikuti jejak gurunya mas?
    #
    “waduh kalo yang ini no coment dech, soalnya saya sendiri nga tau cara pengajarannya😀, dan juga jarang berinteraksi dengan yang lain, lagipula belum pas 1 thn disitu. jadi masih meraba-raba personalitynya :D”

  8. agustiono says:

    #
    Dewiq said,

    September 8, 2008 at 4:48 am · Edit

    Mas, aku reach di internet pemimpin nya orang bule ya ?
    kayaknya dia homo deh……… hua hahaha………….kelihatan banget tuh……… seharusnya dia baik donk sama laki2., tapi ternyata enggak ya mas?
    dia cerewet dan suka jutekin karyawan , jadi karyawan nya juga pada ikut-ikutan jutek juga, hua hahahaa…………….

    ternyata institusi mahal, pemimpin nya punya kepribadian yang menyebabkan guru2nya jadi stress dan jadi ikut-ikutan bosnya ya.

    Mas jangan sampai ikut2an kayak mereka ya. Secepatnya cari kerja ditempat lain.

    “waduh kalo yang ini aku nga tau sama sekali, soalnya nga tau banyak urusan dalam masing-masing orang disini:), lagi pula type saya kuper, jadi kurang dech informasi hehehe”,

  9. agustiono says:

    #
    merrey said,

    September 8, 2008 at 5:12 am · Edit

    La Salle sendiri masuk perangkap, biarin aja bang thoyib dan pengikut-pengikutnya “ROTTEN” disitu., kalau kagak berani ambil putusan… yah sampean kagak bakal dapat kerjaan yg lebih baik.. buka mata .. pasang telinga.., masih banyak kerjaan lain yang lebih layak …. buat profesional…!!

    “masuk perangkap gimana ?….., waduh baru tau saya kalo ada pengikut2 tuh…….. , sejujurnya saya tidak tau banyak urusan dalam sieh……….” disitu masih tergolong muka baru soalnya……………sharring dong kalo “merrey” tau lebih banyak…. biar nga salah jalan dan bisa ngambil pengamalaman….. thanks yah

  10. merrey says:

    lah udah bukan rahasia umum lagi, pertama-tama kita diajak nonton fashion show nan glamour.., dengan kurikulum nan aduhai standar luar negri, kemudian guru-guru berkualitas internasional. Pas udah masuk dengan bayaran aduhai.., fasilitasnya tidak sesuai dengan yang digembor-gemborkan.., gurunya tidak jelas kualitasnya, apalagi pengalaman profesionalnya…, pelayanan juga mengecewakan.. jelas-jelas saya merasa sangat tertipu!!! Sekali udah masuk perangkap, yah susah buat keluar!! masak udah bayar mahal, keluar begitu aja?? kalau mau cari PT lain tidak semudah yang kita bayangkan!! lah seperti sampean juga khan,.. mau keluar juga susah.. wkwkwkakakak…

    Mas Agus, dalam era modernisasi ini.. kebebasan adalah demokrasi., sampean gak usah takut dan menutup-nutupi untuk berpendapat.. itu lah hakekat dan inti dari hak asazi manusia …

  11. de-ka says:

    ada IT lasalle Roni Mardianto meninggal pada bulan agustus saat bekerja disana, kasihan dia, beberapa waktu sebelum diameninggal dia dia sempat curhat dan stress berat karena dia lingkungan pekerjaan dan dijahatin oleh atasan dan teman kantornya…

    • agustiono says:

      hi de-ka, iyah . dulu dia temenkku sampai awal bulan juni 2009🙂, 6 juni 2009 tepatnya saya resign dari lsl.
      setelah resign pun dia masih sering curhat baik lewat SMS maupun chetting. aku hanya bisa mendukung sebisanya. sewaktu g di jogya, dapet kabar roni sudah meninggal. InsyaAllah, arwahnya tenang disana, karena selama menjadi rekan dia termasuk org yang rajin dan taat.
      masih ada hutangku sama dia, yaitu mengajarkan sedikit ilmuku kepadanya, tapi kayaknya ngga akan pernah kesampaian tuh🙂.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s